{Review} SAINT ANYTHING - SARAH DESSEN



Judul Buku : SAINT ANYTHING

Penulis : Sarah Dessen

Published by the arrangement with Viking, an imprint of Penguin Young Reades Group and Maxima Creative Agency

Hak cipta terjemahan Indonesia : PT Elex Media Komputindo

Tahun terbit  di Indonesia : Cetakan pertama 2017

Tebal : 359 Halaman

  ISBN : 978-602-04-4773-5

Book Crossing dari Rachel Library

***

BLURB

Sydney hanyalah anak biasa, menganggap dirinya tak terlihat di mata siapa pun, terutama keluarganya sendiri. Peyton, kakak laki-laki Sydey, selalu menjadi segalanya. Hingga suatu hari mobil polisi mendatangi rumah mereka dengan membawa kabar tak terduga. Peyton terlibat masalah besar, dan pada akhirnya harus dipenjara. Semua pun berubah kacau.


Sydeny terombang-ambing di tengah masalah yang datang bertubi-tubi, mencoba mencari tempat yang pasti di tengah keluarganya. Tapi semua orang terlalu mengkhawatirkan Peyton. Tapi semua orang terlalu mengkhawatirkan Peyton. Di tengah kebimbangannya, Sydey bertemu keluarga Chatham yang heboh, yang memiliki kehidupan berbeda dengan keluarganya, dan ternyata bisa membuatnya merasa diterima dan ‘terlihat’ untuk pertama kalinya.


*****------*****------*****------****-----******

Pindah sekolah adalah salah satu hal yang dilakukan oleh Sydeny untuk lepas dari bayang-bayang Peyton. Di sekolah yang baru selain ia menemukan nuanasa yang baru, yang sangat berbeda dengan sekolahnya yang lama, ia juga menemukan teman baru. Layla, Mac, Erick, Irv. Mereka yang selalu melakukan makan siang bersama saat di sekolah, dan Sydey diterima mereka dengan baik.


Bagaimana perjalanan kehidupan Sydey untuk membuktikan bahwa ia ada dan berbeda dari kakaknya?


Semua tergambar seru dan menarik dalam SAINT ANYTHING karya Sarah Dessen.


Review Buku

 

Novel ini merupakan book crossing dari akun Rachel Library, dan novel ini sudah lama banget di aku, sampai-sampai akun rachel sudah tidak memposting tentang bookcrossing lagi. he he he . sudah lama banget pokoknya.


Membca cerita ini, kalau aku jadi Sydey aku pengen teriak kepada Mama dan Papa. Kalau dibanding-bandingkan itu kita setidaknya dianggap ada, lhaa ini si Seydey kayak gak di anggap ada, asal dia pulan tepat waktu dan nuruti apa kata emaknya, berarti semua baik-baik saja.


Padahal tidak hanya tentang itu saja kan, perhatian emaknya sudah terkuras untuk masalah Pyton yang sedang ada di penjara. Pengen aku marahi ini sebenarnya emaknya Sydey ini.


Kasihan Sydey ini, dia tidak bisa mengatakan tidak untuk segala apa yang sudah Emaknya katakana. Si emaknya Sydney ini tipe emak yang diktator Bapaknya Sydey aja tidak bisa berbuat apa-apa saat emaknya Sydey sudah memutuskan sesuatu. Menjadi beban mental tersendiri saat ia dipandang sebagai seorang adik dimana sang kakak adalah penabrak anak kecil hingga cacat.  Dan memang terasa banget karakter Sydey ini berubah saat bersama keluarga Lyla, yang hangat dan ceria. Dia merasa di terima, dia merasa dibutuhkan dan di merasa keberadaanya memang diakui.


Ada beberapa tokoh yang muncul dalam cerita ini, tapi yang paling aku suka adalah L ayla dan Mac. Mereka ini kakak adik, dan sama-sama membantu ayahnya berjualan pizza. Kenapa aku suka mereka? Layla pembawaanya ceria dan menyenangkan, sementara Mac, meski terkesan cuek dan selalu sibuk dengan buku pelajaran tapi dia sangat perhatian.


Adegan yang saya suka adalah saat interaksi Layla dan Sydney, yang satu cerewet yang satu pendiam. Tapi mereka kompak dan terlihat sangat bahagia dan saling melengkapai.


Aku paling suka sosok Mac, dia memang tipe-tipe pria yang akan banyak penggemarnya. Terbukti dia memang banyak penggemarnya bukan contohnya anak kelas balet. He he he dan semua sepakat bahwa Ames menjadi tokoh yang paling sangat di benci karakternya di sini, dia pinter cari muka tapi punya niat buruk.


Beberapa quote menarik dalam cerita ini antara lain :


“Aku akan lebih bangga kalau aku tidak pernah membiarkan diriku ada pada titik itu.” (Halaman 168)


“Tidak perlu malu mencoba membuat satu alat bekera, itu caraku memandangnya. Itu lebih baik daripada pasrah saja ketika ada yang rusak.” (Halaman 210)


“Kadang-kadang, itu hal terbaik yang bisa kau harapkan. Bukan keberuntungan atau hukuman, tapi ruang diantara keduanya” (Halaman 215)


“Aku senang melihat kehidupan bermacam-macam orang di tempat mereka masing-masing. Seperti potongan-potongan kecil kehidupan dari seluruh dunia, yang terjadi di saat bersamaan.” (halaman 215)


“Mungkin kau memang tidak akan bisa mengubah keadaan. Khususnya bagi anak itu. Tapi bukan berarti itu tidak akan membantu dirimu sendiri. Itu bisa mengangkat sedikit bebanmu.” (Halaman 258)


“Kemajuan tetaplah kemajuan meskipun lambat.” (Halaman 301)


Setiap keluarga selalu punya cara sendiri untuk menjalankan kehidupan berkeluarga, tidak ada yang benar dan salah, dan tidak bisa dibanding-bandingkan dengan keluarga yang lain. Saling menghormati dan mengasihi dan saling membutuhkan dan selalu ada cinta untuk semua anggota keluarga.


 

 

 

Posting Komentar

0 Komentar

Close Menu